Jurnal Umum : Pengertian, Fungsi dan Contoh

Posted on

Jurnal umum merupakan jurnal/buku/media yang digunakan pertama kali dalam proses akuntansi. Pembuatan jurnal umum bertujuan untuk mencatat semua jenis transaksi yang berpengaruh pada keuangan. 

Proses pencatatanya biasanya dengan memindahkan detail transaksi pada bukti transaksi secara lengkap ke jurnal umum. 

Jadi setiap transaksi akan dicatat oleh jurnal umum pertama kali, sebelum dipindahkan ke buku besar

Pengertian Jurnal Umum

Jurnal umum dalam bahasa Inggris disebut general ledger adalah jurnal yang berisi informasi tentang tanggal transaksi, keterangan transaksi dan nominal nya di dalam kolom debit dan kredit.

Jurnal umum juga dikenal dengan sebutan Double Entry System. Maksudnya nominal transaksi akan dicatat 2 kali, yaitu pada debit dan kredit sehingga menunjukkan hasil yang seimbang. 

Alasannya, transaksi akan mempengaruhi minimal 2 akun. Misalnya pembelian perlengkapan secara tunai, maka akan menambah aktiva berupa perlengkapan dan di sisi lain mengurangi kas perusahaan.

Sehingga jika ada pertanyaan, apakah jurnal umum harus balance antara debit dan kredit? maka jawabnya “iya”.

Fungsi Jurnal Umum

Fungsi Historis

Fungsi Historis jurnal umum adalah mengungkapkan transaksi sesuai dengan kronologisnya atau berdasarkan tanggal kejadian.

Jadi pencatatan ini akan memudahkan saat akan dipindah ke buku besar atau pemilik yang ingin mencari data transaksi di tanggal tertentu. 

Fungsi Pencatatan

Fungsi pencatatan jurnal umum adalah mencatat semua jenis transaksi keuangan tanpa terkecuali. Sehingga bisa didapatkan data yang lengkap meliputi harta, beban, kewajiban, pendapatan dan modal. 

Fungsi Instruksi

Transaksi yang terjadi akan dicatat ke dalam akun yang sesuai dan diletakkan ke dalam kolom yang sesuai pula. 

Fungsi Analisis

Fungsi analisis jurnal umum misalnya, pembelian kendaraan untuk operasional, maka akan dicatat seperti berikut:

Kendaraan (D) & Kas (K).

Jadi jurnal umum digunakan untuk analisa transaksi yang terjadi di perusahaan dan dapat digolongkan sebagai mana mestinya. 

Fungsi Informatif

Fungsi Informatif adalah jurnal umum memberikan informasi I lengkap tentang keuangan pada periode tertentu, sehingga proses akuntansi berjalan lancar sebagaimana mestinya. 

Baca juga : Jurnal Umum Perusahaan Dagang

Manfaat Jurnal Umum

  • Pembukuan transaksi lebih rapi. 
  • Menyediakan data jenis transaksi dan jumlah dengan lengkap.
  • Mencegah adanya transaksi yang tidak tercatat. 
  • Mudah untuk mencari data transaksi.
  • Mudah mengoreksi pencatatan yang salah di kemudian hari. 
  • Memudahkan untuk posting ke Buku Besar. 

Format Kolom Jurnal Umum

Format kolom jurnal umum sangat sederhana, terdiri dari kolom Tanggal, Keterangan, Ref, Debit dan Kredit.

  • Kolom Tanggal untuk mencatat tanggal transaksi.
  • Kolom Keterangan untuk mencatat keterangan transaksinya atau nama akun yang terkait.
  • Kolom Ref adalah kolom untuk menandakan nomor halaman transaksi yang sudah dipindah di Buku Besar.
  • Kolom Debit dan Kredit untuk mencatat nominal transaksi.

Urutan Dalam Membuat Jurnal Umum

Langkah-langkah dalam cara membuat jurnal umum yang mudah adalah dengan menyiapkan bukti transaksi. Pasalnya di bukti transaksi sudah terekam dengan jelas, sehingga tinggal memindahkannya ke dalam tabel jurnal umum. 

Untuk urutan pencatatanya bisa memperhatikan tahapan jurnal umum dibawah ini. 

  1. Identifikasi transaksi melalui bukti transaksi yang tersedia, meliputi nota, faktur, catatan dan invoice.
  2. Pindahkan tanggal yang ada di bukti transaksi ke kolom tanggal di jurnal umum.
  3. Catat keterangan transaksi, misalnya pembelian peralatan, bayar sewa gedung, biaya perawatan kendaraan dan lainnya di kolom keterangan.
  4. Masukkan nominal di debit dan kredit sesuai dengan rumus debit kredit jurnal umum.

Baca juga : Contoh Jurnal Umum Perusahaan Jasa

Rumus Debit Kredit Jurnal Umum

JENIS AKUNBERTAMBAHBERKURANGSALDO
AsetDebitKreditDebit
Utang/KewajibanKreditDebitKredit
Modal/EkuitasKreditDebitKredit
PendapatanKreditDebitKredit
BebanDebitKreditDebit
PriveDebitKreditDebit 

Akun-Akun Yang Ada Dalam Jurnal Umum

Akun Aset

Aset adalah harta perusahaan yang punya nilai ekonomi di masa depan. Aset juga dikatakan sebagai sumber daya perusahaan. Contoh aset adalah gedung, uang, kendaraan, mesin, perlengkapan dan barang berharga lainnya.

Sehingga jika terjadi transaksi yang berhubungan dengan penambahan atau pengurangan aset, akan dicatat dalam jurnal umum.

Akun Kewajiban

Kewajiban atau Liability adalah tanggungan perusahaan (hutang) yang harus dilunasi kepada kreditur. Contoh utang dalam jurnal umum adalah utang wesel, utang beban, utang pajak, pendapatan diterima di muka.

Proses peminjaman dan pelunasan kewajiban perusahaan juga akan dicatat dalam jurnal umum.

Akun Modal

Modal adalah uang atau barang ekonomi yang digunakan saat memulai usaha. Modal biasanya dimiliki oleh pemilik perusahaan dan investor. 

Setiap terjadi pemasukan dan pengeluaran modal akan dicatat dalam jurnal umum.

Akun Pendapatan

Akun pendapatan adalah akun untuk mencatat penerimaan dana dari pekerjaan yang dilakukan perusahaan. Pendapatan akan dicatat di jurnal umum dan akan dikurangi biaya-biaya pada periode berjalan untuk memperoleh nilai keuntungan.

Akun Beban

Akun beban adalah akun untuk mencatat biaya yang keluar guna operasional perusahaan. Beban di jurnal umum seperti beban gaji, beban sewa, beban asuransi, beban penyusutan dan biaya lainnya.

Akun Prive

Prive adalah penarikan modal pemilik perusahaan, sehingga harus dicatat dalam jurnal umum dan akan digunakan pada laporan perubahan modal. 

Baca juga : Contoh Jurnal Umum Jasa Laundry

Contoh Jurnal Umum

Berikut contoh jurnal umum untuk mencatat transaksi yang terjadi di perusahaan jasa PT Sanset selama Bulan May 2022..

  • 1 : Tn Sandi menyetorkan Rp22.000.000 sebagai modal awal perusahaan dan membeli komputer seharga Rp7.000.000 di Toko Ilkom.
  • 2 : Membayar listrik 1 bulan senilai Rp200.000.
  • 3 : Membayar gaji karyawan Rp1.500.000.
  • 4 : Menyelesaikan pekerjaan pembuatan pagar tralis seharga Rp 4.500.000.
  • 5 : Sewa gedung kantor selama 1 tahun seharga Rp13.000.000

Dari transaksi di atas, maka jurnal umumnya sebagai berikut:

TanggalKeteranganRefDebitKredit
1Kas22.000.000
  Modal Tn Sandi22.000.000
1Peralatan7.000.000
  Kas7.000.000
2Biaya Listrik200.000
  Kas200.000
3Gaji Karyawan1.500.000
  Kas1.500.000
4Kas4.500.000
  Pendapatan Jasa4.500.000
5Sewa Gedung 1 tahun13.000.000
  Kas13.000.000

Perbedaan Jurnal Umum Perusahaan Jasa dan Dagang

Ada perbedaan jurnal umum perusahaan jasa dan perusahaan dagang, yaitu dari sisi akun yang dicatat. 

Jika dalam perusahaan jasa jurnal umum mencatat semua jenis transaksi namun di perusahaan dagang, jurnal umum hanya digunakan untuk mencatat transaksi yang tidak terdapat dalam jurnal khusus seperti :

  • retur penjualan kredit, 
  • retur pembelian, 
  • penyesuaian akhir dan 
  • koreksi transaksi.
Gravatar Image
Semoga materi yang saya bagikan bisa membantu teman-teman yang sedang belajar akuntansi online.

Leave a Reply