14 Upaya Untuk Meningkatkan Kualitas Tenaga Kerja

Posted on
cara meningkatkan kualitas tenaga kerja

AkuntansiLengkap – Negara yang maju dipengaruhi oleh kualitas tenaga kerjanya, sehingga upaya untuk meningkatkan kualitas tenaga kerja sangat diperhatikan.

Tenaga kerja yang berkualitas dapat akan berpengaruh pada produktivitas, peningkatan kesempatan bekerja dan turunnya angka pengangguran.

Semakin tinggi jumlah tenaga kerja yang berkualitas dengan ditunjang hasil produksi yang baik akan berpengaruh pada naiknya kesejahteraan masyarakat.

Permasalahan Tenaga Kerja di Indonesia

Pada era Globalisasi, tenaga kerja dari luar dipandang negatif karena dianggap sebagai saingan dan sebuah ancaman oleh tenaga lokal.

Padahal itu dapat dipandang sebagai hal yang positif lho, tenaga kerja lokal kita dapat mencontoh sebagian keterampilan dan keahlian dari pekerja luar agar mereka dapat menjadi tenaga kerja yang berkualitas.

Pada saat ini tenaga kerja Indonesia masih kalah saing dengan tenaga kerja luar negeri. Penyebabnya banyak, diantaranya pendidikan atau pelatihan yang masih kurang, Sedikitnya lapangan kerja dan pembangunan yang belum merata di negeri ini.

Dengan demikian, cara meningkatkan kualitas tenaga kerja dapat diupayakan oleh 3 pihak, tidak hanya kewajiban bagi pemerintah, namun pihak swasta dan juga individu memiliki peran untuk meningkatkannya.

Berikut upaya yang dapat meningkatkan kualitas tenaga kerja di Indonesia:

Upaya Meningkatkan Kualitas Tenaga Kerja dari Pemerintah

Upaya Peningkatan Kualitas Tenaga Kerja Oleh Pemerintah

Sebagai penanggung jawab kesejahteraan tertinggi atas kesejahteraan rakyat, berikut upaya Pemerintah untuk meningkatkan kualitas tenaga kerja:

  1. Mendirikan lembaga pelatihan untuk meningkatkan keterampilan masyarakat seperti Balai Latihan Kerja (BLK) atau lembaga yang berdiri dilingkungan masyarakat seperti PKK dan Karang Taruna.
  2. Menyusun dan melaksanakan program-program yang sekiranya mendukung tercapainya system ketenagakerjaan yang ideal.
  3. Meningkatkan kualitas serta produktivitas tenaga kerja dengan mengadakan pelatihan-pelatihan gratis sehingga tidak menjadi penghalang bagi pesertanya.
  4. Peningkatan kualitas guru/pelajar dengan sertifikasi, pelatihan dan alokasi tunjangan.
  5. Peningkatan materi pembelajaran, seperti menciptakan kurikulum yang dapat menghasilkan lulusan yang sesuai dengan persyaratan dunia kerja, juga berkualitas.
  6. Peningkatan kualitas pendidikan baik dalam pendidikan formal maupun Nonformal.

Baca juga :

  1. Pengertian Produktivitas Kerja
  2. Cara Mengutip Dari Jurnal

Upaya Meningkatkan Kualitas Tenaga Kerja dari Pihak Swasta

Upaya Peningkatan Kualitas Tenaga Kerja Oleh Swasta

Pihak yang banyak menggunakan jasa tenaga kerja juga memiliki hubungan timbal balik satu sama lain.

Pihak tenaga kerja membutuhkan perusahaan agar memperoleh upah untuk memenuhi kebutuhan hidupnya, sedangkan perusahaan membutuhkan agar usaha yang dijalankannya terus berjalan.

Maka dari itu, adanya upaya dari pihak swasta juga dibutuhkan seperti hal-hal berikut:

  1. Bekerjasama dengan lembaga pendidikan

Cara meningkatkan kualitas tenaga kerja oleh swasta adalah dengan cara membuka kesempatan magang kepada peserta didik(calon tenaga kerja).

Kesempatan ini dilakukan untuk memberi kesempatan pada calon tenaga kerja agar mereka memiliki pengalaman langsung di dunia kerja,pengetahuan tentang dunia usaha dan industri.

Serta agar para calon mendapatkan gambaran yang jelas mengenai pekerjaan tersebut dan dapat meningkatkan sikap profesionalisme dalam bekerja.

  1. Mengapus aturan yang dapat menghambat kualitas tenaga kerja

Perusahaan dapat menghapus aturan-aturan yang menghambat peningkatan kualitas karyawan, memberi kesempatan dan pelatihan-pelatihan untuk pengembangan diri karyawan tersebut.

  1. Menerapkan bonus (Reward) dan Sanksi (Punishment)

Memberikan bonus dan sanksi dapat menumbuhkan semangat atau inovasi untuk bekerja lebih baik lagi. Pemberian bonus dapat berupa promosi atau kenaikan gaji.

Sedangkan pemberian sanksi dapat berupa sebuah peringatan, penurunan jabatan atau pemotongan gaji.

Namun ingat, Sanksi yang diberikan diharapkan tidak membuat kualitas pekerja tersebut menurun.

Lihat juga: 5 Sistem Upah Tenaga Kerja di Indonesia

  1. Mengadakan pelatihan dan seminar

Untuk meningkatkan kualitas tenaga kerja dapat dilakukan dengan mengadakan pelatihan berkala.

Pelatihan dapat dilakukan secara internal maupun eksternal.

Pelatihan internal berarti pelatihan tersebut diselenggarakan oleh pihak perusahaan sendiri. Sedangkan pelatihan eksternal berarti pelatihan tersebut diselenggarakn oleh pihak perusahaan yang bekerja sama dengan ahli sesuai dengan bidangnya.

  1. Meningkatkan kualitas kesehatan

Mudah saja, jika tenaga kerjanya terpenuhi gizi dan kesehatannya terjaga, maka mereka bisa bekerja dengan lebih produktif lagi.  

Perusahaan dapat menyediakan makanan yang dapat menunjang pekerjaan dan kesehatan mereka, serta lingkungan yang bersih juga dapat meningkatkan mood bekerja setiap orang.

Upaya Meningkatkan Kualitas Tenaga Kerja Oleh Individu

Upaya Peningkatan Kualitas Tenaga Kerja Oleh Individu

Pihak yang terakhir merupakan individu, akan sia-sia jika kedua pihak sudah mengupayakan berbagai macam hal namun tidak ada upaya dari individu itu sendiri.

Berikut adalah langkah yang dapat dilakukan seorang individu:

  1. Membekali diri dengan kemampuan yang dibutuhkan perusahaan

Akan percuma jika kita sudah memiliki pengalaman dan prestasi namun tidak memiliki hal yang diharapkan oleh perusahaan.

  1. Meningkatkan kemampuannya dalam hal keterampilan, Bahasa serta wawasan

Dimanapun dia bekerja, jika ia memiliki kemampuan dalam hal-hal diatas dia dapat beradaptasi dalam berbagai macam situasi

  1. Disiplin dan bekerja keras

Jika individu belum memiliki atau tidak ingin bekerja pada suatu perusahaan, tanamkanlah jiwa wirausaha seperti gigih, ulet dan kreatif agar bisa menciptakan peluang usaha sendiri.

  1. Tetapkan tujuan yang jelas

Bekerja di sebuah organisasi membutuhkan harapan dan target yang jelas. Supaya seorang tenaga kerja bisa produktif, setiap pekerjaan harus ada tenggat waktu, alur dan tanggung jawab dan tujuan yang jelas.

Tidak masalah jika punya target pencapaian yang tinggi, selama dilakukan bersama dengan tim yang solid dan selalu mengevaluasi pekerjaan yang telah dilakukan.

  1. Minimalisir gangguan dan fokus

Hindari hal-hal yang berpotensi mengganggu pekerjaan, hal lini bisa membantu tenaga kerja untuk selalu fokus dalam pekerjaan.

Beberapa hal untuk menghindari gangguan dalam pekerjaan adalah

  • Atur waktu kerja,
  • waktu istirahat yang sesuai,
  • perencanaan pekerjaan,
  • prioritaskan pekerjaan yang paling penting dan dekat dengan tenggat waktu,
  • non aktifkan semua pemberitahuan media sosial,
  1. Hindari pekerjaan multitask

Kebanyakan pekerja membuka banyak tab pekerjaannya di PC mereka, berharap bisa menyelesaikan semuanya secara berbarengan.

Tetapi hal tersebut justru bisa menghambat dan mengganggu konsentrasi, dan bisa menyebabkan alur pekerjaan berantakan.

  1. Jangan tinggalkan pekerjaan yang belum selesai

Menyelesaikan pekerjaan terkadang membuat jam kerja di kantor semakin lama, hal ini membuat orang-orang menunda menyelesaikan pekerjaannya.

Sebaiknya, menambah waktu kerja untuk menyelesaikan pekerjaan lebih baik, karena pekerjaan yang belum selesai akan menambah beban pekerjaan di hari berikutnya. Hal ini bisa mengacaukan perencanaan pekerjaan.

  1. Membaca hal baru setiap hari

Perkembangan ilmu pengetahuan dan teknologi sangat cepat. Untuk mengetahui setiap perubahan pekerja, disarankan untuk rajin membaca portal berita yang berkaitan dengan bidang pekerjaannya.

  1. Kenali kelemahan pada diri sendiri

Tidak ada orang yang sempurna, bahakan direktur sekalipun pasti punya titik kelemahan. Mengetahui titik kelemahan akan membuat pekerja bisa mengevaluasi dan memperbaikinya terus menerus.

  1. Waktu istirahat yang cukup

Setelah bekerja dengan keras, luangkan waktu sejenak untuk istirahat. Bekerja terus menerus membuat tubuh lelah dan tidak konsentrasi. Isitirahat yang cukup bisa memperbaikinya.

Setiap tenaga kerja

Artikel menarik lainnya:

  1. Angkatan Kerja
  2. Prospek Kerja Jurusan Akuntansi
  3. Biaya Tenaga Kerja
  4. Cara Menentukan Variabel Penelitian
  5. Cara Menghitung Depresiasi