Cara Menghitung SHU Beserta Contoh Soal Dan Pembagiannya

Posted on

Cara Menghitung SHU Beserta Contoh Soal Dan Pembagiannya

“Cara Menghitung SHU Beserta Contoh Soal Dan Pembagiannya”

Akuntansilengkap.comCara Menghitung Shu Beserta Contoh Soal Dan Pembagiannya | setelah kita minggu lalu belajar tentang pengertian koperasi dan landasan dan struktur organisasi nya, kali ini kita belajar tentang cara contoh soal shu dan pembahasannya, perhitungan shu koperasi, rumus shu koperasi, rumus menghitung shu dan pembagian shu koperasi.

Sisa Hasil Usaha Koperasi (SHU Koperasi)

“Pengertian SHU koperasi merupakan pendapatan yang diperoleh koperasi dalam satu tahun buku yang dikurangi dengan penyusutan, biaya dan kewajiban lain termasuk pajak dalam tahun buku yang bersangkutan.” (UU No.25/1992, tentang perkoperasian, Bab IX, pasal 45).

Tahukah Kamu ?

SHU tidak seperti deviden yaitu yang berupa keuntungan dari hasil menanam saham seperti di perusahaan (PT), namun SHU adalah keuntungan usaha yang dibagi menurut aktifitas ekonomi anggota koperasi. Jadi setiap anggota koperasi mendapatkan hasil SHU yang berbeda-beda karena dilihat dari besarnya partisipasi modal dan transaksi anggota terhadap pembentukan pendapatan koperasi.

Baca juga:

  1.  11 Sumber Modal Koperasi (UU 25 Tahun 1992)
  2. 12 Cara Mendirikan Koperasi (Simpan Pinjam, Yang Benar)
  3. 4 (Tahap Lengkap) Cara Mendirikan Koperasi Sekolah Dan Contohnya

Rumus Menghitung SHU

Rumus pembagian SHU bisa kita lihat seperti dibawah ini:

SHU Koperasi = Y+ X

Keterangan
SHU KoperasiSisa Hasil Usaha per Anggota
YSHU Koperasi yang dibagi atas Aktivitas Ekonomi
XSHU Koperasi yang dibagi atas Modal Usaha

SHU Anggota dengan model matematika, dapat dihitung sebagai berikut:

SHU Koperasi AE : Ta/Tk (Y) | SHU Koperasi MU : Sa/Sk (X)

Keterangan
YJasa usaha anggota koperasi
XJasa modal anggota koperasi
TaTotal transaksi anggota koperasi
TkTotal transaksi koperasi
SaJumlah simpanan anggota koperasi
SkTotal simpanan anggota koperasi

Prinsip Pembagian SHU

Berikut ini adalah 4 hal yang menjadi prinsip SHU Koperasi:

  1. SHU yang dibagi adalah yang bersumber dari anggota.

Biasanya, SHU yang dibagikan kepada anggota koperasi adalah bersumber dari anggota itu sendiri. Itu artinya, SHU yang bukan berasal dari transaski dengan anggota pada dasarnya dijadikan sebagai cadangan koperasi atau tidak dibagi kepada anggota.

Pada suatu kasus, SHU dari non anggota bisa dibagikan merata kepada anggota dikarenakan sudah disepakati oleh rapat anggota dengan catatan tidak mengganggu likuiditas koperasi.

  1. SHU anggota adalah jasa dari modal dan transaksi usaha yang dilakukan anggota sendiri.

SHU yang diterima setiap anggota adalah balas jasa kepada anggota koperasi yang telah menginvestasikan modal dan melakukan transaksi pada koperasi. Jadi diperlukan penentuan proporsi SHU untuk jasa modal beserta jasa transaksi usaha yang nantinya akan dibagikan kepada seluruh anggota koperasi.

Dari hasil SHU untuk anggota koperasi harus ditetapkan, berapa persen untuk jasa modal dan jasa usaha, misalnya 35 % unuk jasa modal dan 65% untuk jasa usaha.

Baca juga:

  1. 4 Tingkatan Koperasi Di Indonesia (Struktur Dan Usahanya) Lengkap
  2. 5 [Bahasan] Landasan Koperasi Beserta Asas, Tujuan, Fungsi, Prinsip
  3. Pengertian Dan 8 Jenis Jenis Koperasi Lengkap Serta Struktur Organisasinya
  1. Pembagian SHU anggota dilakukan secara transparan dan terbuka.

Dalam proses perhitungan dan pembagian SHU kepada anggota harus dilakukan secara transparan (terbuka) diumumkan, sehingga setiap anggota dapat menghitung secara kuantitatif dengan mudah berapa besaran partisipasinya kepada koperasi.

Hal ini akan menjadi pembelajaran untuk anggota koperasi dalam membangun suatu kebersamaan, kepemilikian badan usaha dan pendidikan dalam proses demokrasi dan bisa mengantisipasi kecurigaan yang bisa saja timbul antar anggota koperasi.

  1. SHU anggota dibayar secara tunai

SHU yang dibagikan per anggota hendaknya diberikan secara tunai karena akan membuktikan bahwa koperasi tersebut sebagai badan usaha yang sehat kepada anggota dan masyarakat mitra bisnisnya.

Metode Perhitungan SHU Koperasi

Contoh kasus SHU (Ekonomi Koperasi):

Koperasi “Bumi Artha Makmur” mempunyai dana sebesar Rp. 100.000.000 yang berasal dari simpanan pokok dan simpanan wajib anggotanya. Koperasi menyajikan perhitungan laba rugi pada 31 Desember 2017 sebagai berikut:

(hanya untuk anggota)
PenjualanRp 460.000.000,-
Harga Pokok PenjualanRp 400.000.000,-
Laba KotorRp 60.000.000,-
Biaya UsahaRp 20.000.000,-
Laba BersihRp 40.000.000,-

Berdasarkan RAT, SHU dibagi sebagai berikut:

Cadangan Koperasi40%
Jasa Anggota25%
Jasa Modal20%
Jasa Lain-lain15%

Buatlah:

  1. Perhitungan pembagian SHU
  2. Jurnal pembagian SHU
  3. Perhitungan persentase jasa modal
  4. Perhitungan persentase jasa anggota
  5. Hitung yang diterima oleh Tuan Bagas (anggota koperasi) apabila simpanan pokok dan simpanan wajibnya Rp 500.000,- dan Tuan Bagas telah berbelanja di koperasi Bumi Artha Makmur senilai Rp. 920.000,-

Jawaban:

1. Perhitungan pembagian SHU

Keterangan SHURp. 40.000.000,-
Cadangan Koperasi40%Rp 16.000.000,-
Jasa Anggota25%Rp 10.000.000,-
Jasa Modal20%Rp 8.000.000,-
Jasa Lain-lain15%Rp 6.000.000,-
Total100%Rp 40.000.000,-

 2. Jurnal

SHURp 40.000.000,-
Cadangan KoperasiRp 16.000.000,-
Jasa AnggotaRp 10.000.000,-
Jasa ModalRp 8.000.000,-
Jasa Lain-lainRp 6.000.000,-

3. Persentase jasa modal = (Bagian SHU untuk jasa modal : Total modal) x 100% = (Rp 8.000.000,- : Rp 100.000.000,-) x 100% = 8%.

Keterangan:

  • Modal koperasi terdiri dari simpanan pokok dan simpanan wajiB.
  • Simpanan sukarela tidak termasuk modal tetapi utang.

4. Persentase jasa anggota = (Bagian SHU untuk jasa anggota : Total Penjualan Koperasi) x 100% = (Rp 10.000.000,- : Rp 460.000.000,-) x 100% = 2,17%

Keterangan:

  • perhitungan di atas adalah untuk koperasi konsumsi.
  • untuk koperasi simpan pinjam, total penjualan diganti dengan total pinjaman.

5. Yang diterima Tuan Bagas:

  • jasa modal = (Bagian SHU untuk jasa modal : Total modal) x Modal Tuan Yohan = (Rp 8.000.000,- : Rp 100.000.000,-) x Rpo 500.000,- = Rp 40.000,-
  • jasa anggota = (Bagian SHU untuk jasa anggota : Total Penjualan Koperasi)x
  • Pembelian Tuan Bagas = (Rp 10.000.000,- : Rp 460.000.000,-) x Rp 920.000,- = Rp 20.000,-
  • Jadi yang diterima Tuan Bagas adalah Rp 40.000,- + Rp 20.000,- = Rp 60.000,-

Pembagian SHU Koperasi

Sisa Hasil Usaha (SHU) koperasi adalah pendapatan yang didapat dalam kurun waktu satu tahun buku dikurangi biaya, penyusutan dan kewajiban lain termasuk pajak dalam tahun buku yang bersangkutan.

Menurut ketentuan UU No.25/1992 pasal 45 SHU koperasi digunakan untuk :

  1. Dana Cadangan
  2. Jasa Untuk Anggota
  3. Dana Pendidikan
  4. Keperluan lain

Contoh Pembagian SHU

Suatu koperasi pada akhir tahun 2017 mendapat SHU sebesar Rp. 12.000.000 dan sesuai dengan ketentuan anggaran dasar koperasi, pembagian SHU adalah sebagai berikut:

Dana Cadangan25,0 %
Jasa Usaha30,0 %
Jasa Modal20,0 %
Pengurus/Pengawas7,5 %
Karyawan7,5 %
Dana Pendidikan5,0 %
Dana Sosial5,0 %

Laporan keuangan koperasi konsumsi diatas untuk tahun 2017 menunjukkan data sebagai berikut:

Jumlah dana yang terkumpul dari simpanan pokok dan simpanan wajib dari anggota sebesar Rp.35.000.000,-

Omzet/penjualan yang diperoleh dari :
Partisipasi anggotaRp.250.000.000
Bukan AnggotaRp.150.000.000 +
Rp.400.000.000,-
harga pokok penjualan(Rp.367.500.000,-)
PendapatanRp. 32.500.000,-
Gaji, biaya, penyusutan, dll. Kewajiban(Rp. 18.000.000,-)
SHU sebelum pajakRp. 14.500.000,-
Pajak Penghasilan (PPH)(Rp. 2.500.000,- )
Setelah dipotong pajakRp, 12.000.000,-

Pembagian SHU

Dana Cadangan25% x Rp.12.000.000,-= Rp. 2.000.000,-
Jasa Usaha30% x Rp.12.000.000,-= Rp. 3.600.000,-
Jasa Modal20% x Rp.12.000.000,-= Rp. 2.400.000,-
Pengurus/Pengawas7,5% x Rp12.000.000,-= Rp. 900.000,-
Karyawan7,5% x Rp12.000.000,-= Rp. 900.000,-
Dana Pendidikan5 % x Rp.12.000.000,-= Rp. 600.000,-
Dana Sosial5 % x Rp.12.000.000,-= Rp. 600.000,-+
Rp.12.000.000,-

Pertanyaan :

Seorang sebagai anggota salah satu koperasi memiliki dana sebesar Rp.175.000,- pada simpanan pokok dan wajibnya, anggota tersebut kemudian berbelanja sebesar Rp.187.500,-. Berapakah pembagian SHU yang diterima oleh anggota tersebut?

Jawaban:

Anggota tersebut menerima

Jasa Modal
Rp.175.000 / Rp.35.000.000,-X Rp.2.400.000,- = Rp. 12.000,-
Jasa Usaha
Rp.187.500 / Rp.250.000.000,- X Rp.3.600.000,- = Rp. 2.700,-+
SHU Yang diterima
Rp. 12.000 + Rp. 2.700 = Rp.14.700,

Itulah tadi Cara Menghitung SHU Beserta Contoh Soal Dan Pembagiannya. Semoga bermanfaat bagi pembaca sekalian. Terimakasih banyak atas kunjungannya. Jangan lupa share ya ! 🙂

Kunjungi juga artikel lainnya:

  1. [Lengkap] Contoh Siklus Akuntansi Perusahaan Dagang Beserta Penjelasan
  2. Pengertian Badan Hukum Serta Bentuk-Bentuk Dan Tanggung Jawabnya
  3. Apa Itu Firma ? Cara Mendirikan Firma, Dasar Hukum Dan Ciri-Cirinya
  4. Pengertian Joint Venture, Ciri-Ciri, Contoh Serta Kelebihan dan Kekurangannya
  5. Pengertian Badan Usaha, Jenis-Jenis, Fungsi dan Bentuknya

Gravatar Image
Accounting Blogger, lulusan Pendidikan Ekonomi Universitas Lampung.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *